selamat datang

Kampus ku

Pesan Kami

DATA

Postingan
Komentar

Total Tayangan Laman

Like Facebook


Jumat, 01 Juni 2012

PROTAP DAN SOP STERILISASI ALKES, PERALATAN LABORATORIUM DAN LINEN


I.               PENGERTIAN
Suatu tindakan untuk membunuh kuman pathogen dan apatogen beserta sporanya pada peralatan perawatan dan kedokteran dengan cara merebus, stoom, panas tinggi atau menggunakan bahan kimia.


II.             UNIT KERJA
Puskesmas dan ruang laboratorium.


III.           TUJUAN
Untuk menjamin kualitas alkes, peralatan laboratorium dan linen dalam keadaan steril.


IV.           SASARAN
Peralatan kesehatan, peralatan laboratorium dan linen bekas pakai.


V.             TENAGA
1 orang tenaga  paramedis.


VI.           KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA

A.      Medis

1.      Sterilisator kering yang terhubung dengan aliran listrik 1 buah.
2.      Sterilisator basah atu autoclave 1 buah.
3.      Larutan hypochlorite/klorin 0,5%.
4.      Sarung tangan 1 pasang.

B.     Non Medis
1.      Ruangan 3 X 4 meter dengan ventilasi dan penerangan yang cukup 1 buah.
2.      Panci untuk mengukus 1 buah.
3.      Bak perendaman 1 buah.
4.      Wastafel dengan air mengalir 1 buah.
5.      Sabun (batang atau cair) dengan antiseptic maupun non antiseptic 1 buah.
6.      Handuk / lap sekali pakai ( tisu ) untuk mengeringkan tangan 1 buah.
7.      Tempat sampah medis beralas plastik dan tertutup 1 buah.
8.      Tempat sampah non medis beralas plastik 1 buah.

VII.        PROSEDUR TETAP 

A.      Dekontaminasi.
B.     Pencucian dan pembilasan.
C.     Desinfeksi tingkat tinggi atau sterilisasi.


VIII.      CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN

A.      Dekontaminasi
1.      Memakai sarung tangan (Lihat SOP Memakai dan Melepas Handscoen).
2.      Menyiapkan bak perendaman yang diisi dengan larutan klorin 0,5 % dengan cara :
§         Mencampur 1 sendok makan kaporit dengan 1 liter air.
§         Mengaduk larutan sampai terlarut.
3.      Memasukkan alat – alat kesehatan atau alat laboratorium yang sudah terpakai dan bisa digunakan lagi kedalam bak perendaman dengan cara :
§         Mengambil satu persatu alkes dengan korentang.
§         Memasukan satu persatu alkes atau  peralatan laboratorium kedalam bak perendaman klorin 0,5% dengan korentang.
4.      Biarkan selama kurang lebih 10 menit.


B.     Pencucian dan Pembilasan
1.            Membuka kran air dengan cara memutar searah jarum jam              (model kran bukan putaran) dengan tangan kanan.
2.            Mengambil peralatan bekas pakai yang sudah didekontaminasi (hati-hati bila memegang peralatan yang tajam, seperti gunting dan jarum jahit). Agar tidak merusak benda – benda yang terbuat dari plastik atau karet, jangan dicuci secara bersamaan dengan peralatan dari logam atau kaca.
§         Bila memungkinkan gunakan bak perendaman yang berbeda caranya dengan mengambil satu persatu alkes atau peralatan laboratorium yang sudah didekontaminasi dengan korentang.
3.            Mencuci dengan hati-hati semua benda tajam atau yang terbuat dari kaca dengan cara :
a.      Menggunakan sikat dengan air dan sabun untuk menghilangkan sisa darah dan kotoran dengan cara : menyikat dengan perlahan, searah dan berulang-ulang di bawah air mengalir sampai sisa darah dan kotoran bersih di semua permukaan.
b.      Membuka engsel, gunting dan klem dengan cara memutar skrup secara perlahan ke kiri sampai terlepas. Menyikat dengan seksama terutama pada bagian sambungan dan sudut peralatan dengan cara : menyikat dengan perlahan, searah dan berulang-ulang di bawah air mengalir sampai tidak tampak noda darah atau kotoran.
c.      Memastikan sudah tidak ada sisa darah dan kotoran yang tertinggal pada peralatan dengan cara melihat dengan membolak balik di bawah penerangan yang cukup terang.
d.      Mengulangi prosedur di atas setiap benda sedikitnya tiga kali     ( atau lebih bila perlu ) dengan air dan sabun atau detergen.
e.      Membilas benda- benda tersebut dengan air bersih dengan cara :
§         Mengambil satu persatu alkes dan peralatan laboratorium.
§         Membilas satu persatu di bawah air mengalir.
4.            Mengulangi prosedur tersebut untuk benda- benda lain. Jika peralatan akan didesinfeksi tingkat tinggi secara kimiawi                       ( misalkan dalam larutan klorin 0,5% ), tempatkan peralatan dalam wadah yang bersih dan biarkan kering sebelum mulai proses                ( DTT ) dengan cara :
§         Menyiapkan baki yang bersih dan kering.
§         Ambil alat satu-persatu sesuai dengan jenisnya ( mis : tabung reaksi dengan tabung reaksi, beaker glass dengan beaker glass).
5.            Peralatan yang akan di desinfeksi tingkat tinggi dengan cara dikukus / rebus, atau di sterilisasi di dalam autoclave / oven panas kering, tidak perlu dikeringkan dulu sebelum proses sterilisasi dimulai.
6.            Selagi masih menggunakan sarung tangan, cuci sarung tangan dengan air dan sabun, kemudian bilas dengan seksama menggunakan air bersih dengan cara :
§         Meletakan tangan yang masih bersarung tangan di bawah air mengalir.
§         Mengambil sabun.
§         Menggosokkan kedua tangan dengan sabun sampai bersih.
7.            Melepas sarung tangan (lihat SOP memasang dan melepas handscoen).
8.            Menggantung sarung tangan dan biarkan kering dengan cara diangin-anginkan dengan cara :
§         Menggantung sarung tangan dengan posisi jari dari sarung tangan di bawah, kemudian dijepit memakai jepitan yang telah dicuci di tempat jemuran.
§         Meletakan jemuran di tempat yang tidak terkena sinar matahari secara langsung.
9.            Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir (lihat SOP mencuci tangan).


C.           Desinfeksi Tingkat Tinggi / Sterilisasi

Metode Sterilisasi yang dapat dipilih :

1.      AUTOCLAVE
a.      Menuangkan air suling secukupnya ke dalam autoclave.
b.      Menuang air suling sampai batas tertentu ke dalam autoclave.
c.      Menata tabung reaksi atau peralatan gelas lain di dalam wadah aluminium bagian dalam sedemikian rupa hingga tersedia ruangan untuk bergeraknya uap air secara bebas diantara alat- alat selama sterilisasi, letakkan wadah ke dalam autoclave dengan cara : tabung reaksi diambil satu-persatu dengan korentang, kemudian disusun di dalam wadah alumunium yang sudah terdapat di dalam autoclave dengan jarak minimal 0,5 cm dengan alat yang lain.
d.      Meletakkan tutup sterilisator pada tubuh sterilisator dan meletakkan baut-baut penahan ke atas tempat yang sesuai dengan tutup sterilisator, kemudian kencangkan masing-masing murnya secara bersama pada tempat yang berlawanan dengan cara : memutar baut pada sudut yang bersilangan dan diputar kearah kanan, baru pada dua baut pada sisi sebelahnya kearah kanan sampai erat dan tidak bisa diputar lagi.
e.      Membuka pengatur klep pengaman, dalam keadaan terbuka penahan tersebut letaknya lurus. Pasang pemanasnya. Uap yang terbentuk pada dasar sterilisator akan mengalir ke atas di seputar wadah bagian dalam dan kemudian ke bawah diantara labu-labu dan tabung-tabung ke dasar wadah, memaksa keluarnya udara dari dasar ke atas melalui tabung pengeluran fleksibel dan klep pengaman.
f.        Bila uap air mulai keluar dengan deras ( menimbulkan bunyi mendesis ) tutuplah klep pengaman dengan cara mendorong pengaturnya ke bawah sehingga posisinya mendatar. Tekanan dalam sterilisator akan naik dan dapat dibaca pada alat pengukur tekanan.
g.      Mempertahankan tekanan pada suhu 1210C, dengan cara mengurangi pemanasan seperlunya untuk mempertahankan tekanan tersebut dengan cara : mengecek tekanan dan suhu pada alat penunjuk suhu dan tekanan.
h.      Menyeterilkan media dan peralatan dengan cara mempertahankan tekanan 1 atm selama 15-20 menit dengan cara : membiarkan alat bekerja selama 15-20 menit sambil terus diawasi pada tekanan 1 atm.
i.         Mengawasi tekanan selama proses sterilisasi dengan cara : mengawasi angka yang tertera pada penunjuk tekanan.
j.         Mematikan pemanasan dan tunggulah sampai tekanan kembali nol. dengan cara : mematikan alat dengan cara mencabut steker listrik dan mendiamkannya selama 15 menit sambil dibuka penutupnya.
k.       Bila alat penunjuk tekanan sudah mencapai nol dan suhu telah turun sampai jauh di bawah 1000C, bukalah pengatur klep pengaman dengan cara meluruskannya untuk mengeluarkan sisa uap yang tertinggal di dalam. Kendurkan mur, lepaskan baut-bautnya dan angkat tutupnya.
l.         Membuang air yang tersisa di dalam sterilisator dan keringkan baik-baik semua bagiannya dengan cara : menunggu sampai alatnya dingin kemudian membersihkan air yang tersisa sebanyak kurang lebih 1 cm dengan lap yang bersih sampai kering.







2.      STERILISASI PANAS KERING ( OVEN )
a.      Membuka pintu oven dan meletakkan alat-alat yang akan disterilisasi dengan rapi. Bila memungkinkan letakkan dalam nampan sesuai dengan klasifikasi penggunaannya ( misal : heacting set, partus set, THT set dan lain-lain ) dengan cara :
      • Menyusun alat yang akan disterilkan dalam bak instrument tertutup dengan posisi yang sama (searah). 
      • Memasukkan bak instrumen yang telah disusun ke dalam oven.
b.      Menutup pintu oven dengan cara :
§        Memastikan semua peralatan sudah masuk dengan benar.
§        Menutup pintu oven dengan rapat.
c.      Tunggu sampai suhu mencapai 1700 C dan biarkan selama 60 menit.
d.      Setelah selesai, tunggu sampai suhu turun, buka pintu oven, keluarkan alat-alat yang sudah steril dengan menggunakan korentang steril dengan cara :
§         Menunggu sekitar 15 menit setelah lampu indikator mati.
§         Membuka pintu oven pelan-pelan.
§         Mengeluarkan alat yang telah disterilkan dengan korentang.
e.      Untuk mendinginkan peralatan steril dilarang membuka bungkus atau tutupnya.


3.      METODE ALTERNATIF REBUS ATAU KUKUS
a.      Mengambil panci dengan penutup yang rapat dengan cara :
§         Menaruh panci di tempat yang datar berdekatan dengan alat pemanas.
b.      Merendam peralatan di dalam air sehingga semuanya terendam air dengan cara :
§         Mengisi panci dengan alat yang akan disterilkan.
§         Menambahkan air setinggi kurang lebih 2,5 cm di atas alat yang akan direbus.
§         Pastikan semua alat yg akan di rebus telah di penuhi air.
§         Menutup rapat panci.
c.      Memulai memanaskan air.
d.      Menghitung waktu saat air mulai mendidih dengan cara :
§         Menghitung waktu saat air mulai mendidih dengan timer selama 20 menit.
e.      Jangan tambahkan benda apapun ke dalam air mendidih setelah penghitungan waktu mulai.
§         Rebus selama 20 menit, catat lama waktu perebusan di dalam buku khusus.
§         Biarkan peralatan kering dengan cara diangin-anginkan sebelum digunakan atau disimpan.
§         Pada saat peralatan kering gunakan segera atau simpan dalam wadah disinfeksi tingkat tinggi bertutup. Peralatan bisa disimpan sampai satu minggu asalkan penutup tidak dibuka.
f.        Mengganti air setiap kali mendisinfeksi peralatan dengan cara:
§         Membuang sisa air
§         Mengulangi kembali prosedur di atas
4.      METODE ALTERNATIF DENGAN MENGGUNAKAN UAP PANAS (BAHAN KARET / SARUNG TANGAN )
1.      Mengambil panci perebus dengan tiga susun nampan pengukus.
2.      Gulung sarung tangan bagian atas sehingga setelah DTT selesai, dapat dipakai tanpa membuat terkontaminasi baru dengan cara :
a.      Menggulung sarung tangan dimulai dari ujung jari sarung tangan ke arah lubang sarung tangan.
b.      Melipat sarung tangan sedemikian rupa sehingga bagian dalam sarung tangan berada di luar.
3.      Meletakkan bahan yang akan disterilisasi pada nampan pengukus yang berlubang di bawahnya. Agar mudah dikeluarkan dari bagian atas nampan pengukus. Agar proses DDT berjalan efektif, harap perhatikan jumlah maksimal kapasitas nampan dengan cara : meletakkan bahan yang akan disterilisasi satu-persatu ke dalam nampan pengukus dengan jarak minimal 0,5 cm.
4.      Ulangi proses tersebut hingga semua nampan terisi. Susun tiga nampan pengukus di atas panci perebus berisi air. Letakkan panci perebus kosong di sebelah kompor.
5.      Letakkan penutup di atas nampan pengukus paling atas dengan cara : menutup panci setelah memastikan semua peralatan yang akan disterilkan masuk semua ke dalam panci.
6.      Jika uap air keluar dari celah-celah di antara panci pengukus, mulailah penghitungan waktu. Catat lamanya pengukusan.
7.      Kukus bahan selama 20 menit, buka tutup panci dan letakkan dalam posisi terbalik.
8.      Angkat nampan pengukus paling atas yang berisi sarung tangan dan goyangkan perlahan-lahan agar air yang tersisa dapat menetes keluar dengan cara :
§         Membuka tutup panci dan meletakkannya dengan bagian dalam menghadap ke atas.
§         Mengangkat nampan paling atas.
§         Menggoyangkan nampan di dalam panci secara perlahan-lahan dengan cara memiringkannya ke kanan dan kekiri.
9.      Letakkan nampan pengukus di atas panci perebus kosong dengan cara :
§         Menyiapkan panci kosong dengan ukuran yang sama dengan panci pengukus.
§         Meletakkan nampan yang sudah ditiriskan di atas panci yang kosong tersebut.
10.  Biarkan kering dengan di angin-anginkan sampai kering dalam nampan selama 4-6 jam.
11.  Jika sudah kering, letakkan dalam wadah DTT lalu tutup rapat, bisa bertahan sampai satu minggu.



Catatan
Memberi label pada peralatan yang sudah steril dengan  mencantumkan nama, jenis peralatan, tanggal dan jam disterilkan.


MEMPROSES LINEN


A.      PROSEDUR TETAP 

1.      Memakai sarung tangan rumah tangga dan APD (Alat Pelindung Diri).
2.      Menyortir ( mengumpulkan, membawa dan memilih ).
3.      Membinatu ( mencuci, mengeringkan, melipat ).
4.      Menyimpan dan mendistribusikan.


B.     CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN

  1. Memakai sarung tangan rumah tangga dan APD
Lihat SOP

  1. Menyortir (mengumpulkan, membawa dan memilih linen )
a.      Mengumpulkan dan membawa linen dalam kantong kain, plastik, konteiner tertutup dengan cara :
§         Menyiapkan  kantong plastik/ kontainer tertutup.
§         Dalam mengumpulkan linen kotor usahakan seminimal mungkin kontak dengan linen.
§         Memasukkan linen ke dalam kantong plasik/ container tetutup.
b.      Jangan memilih / mencuci linen kotor di area perawatan pasien.
c.      Tangani linen kotor sesedikit mungkin dan jangan dikocok.
d.      Membawa kain kotor dan bersih secara terpisah.
e.      Memilih linen kotor.
§         Area memilih linen kotor harus terpisah dari area lain.
§         Cukup ventilasi
§         Ada pembatas dinding antara area linen bersih dan linen kotor.

3.      Mencuci linen
Dekontaminasi sebelum mencuci tidak diperlukan kecuali linen kotor sekali dan akan dicuci dengan tangan (barulah merendam linen dalam klorin 0,5%) dengan cara :
a.      Menyiapkan air yang telah bercampur dengan klorin, dengan cara seperti yang telah disebutkan di atas ( mencampur klorin dan air ).
b.      Memasukkan linen yang kotor ke dalam air yang telah disiapkan.
c.      Merendam linen selama kurang lebih 10 menit.


4.      Mencuci dengan tangan
a.      Cuci linen yang kotor sekali terpisah dari linen yang tidak kotor dengan cara :
§         Menyediakan 2 ember yang masing-masing sudah terisi air.
§         Mencuci linen di masing-masing ember.
b.      Cuci semuanya dalam air dengan sabun cair untuk mengeluarkan kotorannya.
§         Pakai air hangat kalau ada.
§         Tambahkan pemutih misal 30-60 ml kira-kira 2-3 sendok meja. Dan klorin 0,3% untuk membantu membersihkan dan tindakan terhadap bakteri.
c.      Periksa kebersihan cucian, cuci ulang kalau ternyata masih kotor / bernoda dengan cara :
§         Membentangkan linen yang sudah dicuci di bawah penerangan yang cukup.
§         Mengamati linen apakah masih ada noda yang tersisa.
d.      Bilas dengan air bersih dengan cara :
§         Membuang air bekas cucian.
§         Membilas linen yang telah dicuci dengan air mengalir sampai tidak berbusa lagi.


5.      Mencuci dengan mesin cuci
a.      Cuci linen yang kotor sekali terpisah dari linen yang tidak kotor caranya:
§         Memisahkan linen yang kotor dengan yang sangat kotor.
§         Memasukkan linen yang sangat kotor terlebih dahulu ke dalam mesin cuci sambil diberi air dan sabun.
b.      Mengoperasionalkan mesin cuci
§         Sesuaikan suhu dan siklus waktu dari mesin cuci
§         Pakai air hangat kalau ada
§         Tambahkan pemutih misal 30-60 ml kira-kira 2-3 sendok meja dan  klorin 0,3% untuk membantu membersihkan dan tindakan terhadap bakteri
c.      Periksa kebersihan cucian, cuci ulang kalau ternyata masih kotor / bernoda dengan cara seperti di atas.
d.      Bilas dengan air bersih dengan cara seperti di atas.


6.      Mengeringkan , memeriksa dan melipat linen
a.      Keringkan di udara / mesin sebelum di proses selanjutnya. Bila di keringkan di udara di bawah sinar matahari linen jangan menyentuh tanah jauhkan dari debu dan asap.
b.      Setelah linen kering periksa adanya lubangdan area yang berlubang. Kalau ada bahan tersebut harus dibuang atau dipotong kecil-kecil untuk lap.
c.      Linen yang bersih dan kering harus disetrika dan dilipat.


7.      Menyimpan linen kering
Simpan di area penyimpanan tertutup yang bersih dengan cara :
a.      Menyiapkan almari khusus penyimpan linen.
b.      Masukkan linen yang telah terlipat satu-persatu.
c.      Gunakan penghalang fisik untuk memisahkan kamar melipat dan penyimpanan dari area kotor.
d.      Rak harus selalu bersih.
e.      Linen yang disimpan ditangani sesedikit mungkin.


8.      Membawa linen bersih
Linen bersih harus dibungkus atau ditutupi selama dibawa untuk mencegah kontaminasi.


9.      Mendistribusikan linen bersih
a.      Lindungi linen bersih sampai dibawa untuk digunakan dengan trolley tertutup.
b.      Jangan meninggalkan linen extra di kamar pasien.
c.      Tangani linen bersih sesedikit mungkin.
d.      Jangan mengebutkan/mengibaskan linen bersih karena akan mengeluarkan debu.
e.      Bersihkan kasur kotor sebelum menaruh linen bersih di atasnya.





DAFTAR PUSTAKA
  
Depkes RI, Ilmu Dasar Keperawatan
Depkes RI, Modul Pelatihan Asuhan Persalinan Normal, 2007
Depkes RI, Petunjuk Praktikum Kimia-Mikrobiologi-Parasitologi.

2 komentar: