selamat datang

Kampus ku

Pesan Kami

DATA

Postingan
Komentar

Total Tayangan Laman

Like Facebook


Jumat, 22 Februari 2013

Resistensi Antibiotik (Hot Issue tahun 2010-2011)


Perluasan Penyakit Menular Berkembang Cepat

Peluasan penyakit menular terus berkembang dengan kecepatan yang luar biasa dan produktif begitu jg mikroba yang kita berantas. Tujuan dari kajian ini adalah untuk menyoroti isu-isu yang paling penting di lapangan, termasuk kabar baik dan berita buruk. Kajian ini akan mencakup 10 topik, diakui dengan beberapa penulis.
Resistensi Antibiotik

Antibiotik dapat dikatakan mengalami kemajuan yang paling penting dalam sejarah obat modern. Diperkirakan bahwa kematian di Amerika Serikat mengalami penurunan sebesar 220 per 100.000 dengan pengenalan sulfonamid dan penisilin di era antibiotik awal ini. Jauh melebihi keuntungan yang dicapai dengan muka medis lainnya di abad terakhir. Ancaman utama sekarang kita hadapi adalah meningkatnya resistensi terhadap antibiotik, yang membahayakan banyak kemajuan ini. Harus diakui bahwa evolusi resistensi bakteri tidak bisa dihindari,. Tetapi tingkat kerusakan yang sangat dipromosikan oleh penggunaan antibiotik . Masalah yang hadapi adalah pertumbuhan dan perlawanan mikroba sebagai akibat dari penggunaan dan penyalahgunaan obat-obatan, yang memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan jelas lebih banyak perlawanan.

Di masa lalu, resistensi antibiotik merupakan tantangan yang biasanya dipenuhi oleh pengembangan antibiotik baru, tetapi masalah yang lebih baru adalah industri farmasi hampir semua tertarik memproduksi obat baru. Jadi, 1983-2010, US Food and Drug Administration (FDA) persetujuan antibiotik baru terus menurun, dari 4 per tahun di awal 1980-an menjadi kurang dari 1 antibiotik per tahun sekarang.

Mungkin yang lebih penting dari penurunan obat-obatan untuk melawan bakteri adalah resistensi bakteri dan efek klinisnya.  Infection Disease Society of America (IDSA) diakui masalah ini pada tahun 2004 dengan penciptaan Antibiotic Availability Task Force (AATF). Organisasi ini merangkum isu-isu dalam dokumen relevan, dimulai dengan "Bad Bugs, No Narkoba," review dari wawancara dengan para eksekutif dari perusahaan farmasi yang secara historis merupakan produsen terbesar antibiotik. alasan mereka untuk kembali melakukan pengembangan antibiotik merupakan bisnis yang baik:

    * Antibiotik adalah obat jangka pendek yang biasanya dikonsumsi selama 1-2 minggu, tapi agen pada kardiovaskular, rheumatologic, dan neurologi, dikonsumsi oleh pasien selama beberapa dekade.
    * Investasi yang dibutuhkan untuk "membawa obat untuk kepasaran" diperkirakan hampir $ 1 miliar, kemungkinan "balik modal" untuk antibiotik hampir nihil.
    * Kami juga mendengar: "Jika mengembangkan obat untuk bakteri resisten, kalian memberitahu dokter untuk cadangan mereka untuk kondisi yang relatif jarang terjadi."
    * Perubahan lingkungan  yang tak terduga dan sangat beresiko di daerah klinis.

Patogen yang memprihatinkan. Sementara itu, organisme yang menjadi perhatian terus tumbuh dalam jumlah. yakni bakteri utama yang didefinisikan sebagai "ESKAPE" mikroba dalam referensi untuk Enterobacter, Staphylococcus aureus, Klebsiella, Acinetobacter, Pseudomonas aeruginosa, dan Enterococcus. Sepuluh tahun yang lalu, kita menyaksikan penyebaran global strain baru aureus S yang berisi Leukocidin Panton-Valentine, yang disebut di sini sebagai "strain 300 USA." Hal ini mendominasi perhatian untuk perlawanan dengan "bug yang buruk," namun perhatian yang lebih besar lagi baru-baru ini telah dinyatakan tentang basil gram negatif, terutama yang memproduksi carbapenemases. Ini termasuk  Carbapenemase K pneumoniae -memproduksi Enterobacteriaceae yang muncul di Amerika Serikat dimulai pada tahun 2000-an. Namun, yang paling mengkhawatirkan dari semua telah terjadi baru-baru ini  New Delhi-Metallo beta-laktamase (nama kota nya asal) yang pertama kali terinfeksi pasien yang dirawat di New Delhi dan kemudian menyebar, pertama dengan perjalanan ke Inggris dan kemudian secara global. Organisme ini tahan terhadap hampir semua antibiotik yang ada saat ini  kecuali untuk colistin dan tigecycline.

Yang menjadi perhatian Badan kesehatan di Eropa baru-baru ini menghasilkan monografi dengan tinjauan luar biasa komprehensif saat ini yakni pengembangan obat baru untuk bakteri resisten. Mereka menunjukkan bahwa kelas baru terakhir obat yang aktif terhadap gram-. bakteri negatif kembali hampir 40 tahun! Mereka juga berusaha ketat untuk mengidentifikasi kelas baru untuk bakteri gram negatif dalam pembangunan, termasuk kajian mendalam pada obat dalam 2 fase percobaan atau lebih. Tidak ada Historis yang diperlukan, kurang lebih 8 tahun dari penemuan obat dengan persetujuan FDA menunjukkan bahwa, bahkan jika sekarang bekerja agresif dan berhasil, ada kemungkinan kecil ditemukan obat baru sebelum 2015.

Perhatian umum untuk krisis resistensi antibiotik dalam menghadapi jaringan pipa yang relatif kering adalah isu prioritas yang tiba-tiba ditarik. Pada tanggal 4 November 2009, Presiden Obama dan Perdana Menteri Swedia Fredrik Reinfeldt, yang mewakili Uni Eropa, membentuk Satuan Tugas transatlantik Antibiotik Resistance (TATFAR) untuk memberikan serangan rekayasa terhadap masalah ini oleh Amerika Serikat dan Eropa. Dua lainnya permintaan kongres yang relevan telah diusulkan, termasuk RUU Senat 2313: Strategi Untuk Resistensi antibiotik Alamat (STAAR Act), dan tagihan House 6331, sebagian besar dirancang untuk memberikan insentif bagi perusahaan farmasi untuk mengembangkan antibiotik. Selain itu, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Infeksi dari Institut Kesehatan Nasional mengumumkan rencana untuk membangun jaringan pusat-pusat kolaborasi akademik untuk menguji antibiotik baru dan isu-isu yang relevan dengan resistensi antibiotik.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengumumkan "jadi pintar tentang program Antibiotik " untuk memberikan bimbingan, khususnya melalui pelayanan antibiotik, dalam meningkatkan penggunaan  obat yang kita miliki saat ini. Perlu dicatat bahwa Perancis, yang memiliki tingkat tertinggi atas penggunaan antibiotik di Uni Eropa, membahas masalah yang dirasakan penyalahgunaan antibiotik dengan kampanye mahal dan sangat ambisius diarahkan pada kedua konsumen dan dokter. Tujuan 5 tahun adalah untuk mengurangi kemungkinan resep antibiotik untuk infeksi saluran pernapasan virus sebesar 25%. Sebuah laporan baru-baru ini menunjukkan bahwa tujuan ini dicapai.

Untuk Amerika Serikat, resistensi antibiotik bertanggung jawab untuk hampir 100.000 kematian yang disebabkan infeksi oleh rumah sakit yang didapat per tahun menelan biaya tahunan diperkirakan $ 23000000000. Hal ini jelas menarik perhatian Centers for Medicare & Medicaid Services, dengan harapan bahwa penyalahgunaan antibiotik akan menyebabkan pelaporan publik dan denda keuangan.

Kesimpulannya adalah bahwa resistensi kini mencapai tahap krisis, sebagian besar karena kurangnya agen antimikroba baru untuk mempertahankan efektivitas yang telah dinikmati selama lebih dari 50 tahun. Kabar baiknya adalah bahwa konsensus telah tercapai bahwa ini merupakan masalah penting, meskipun sudah terlambat disadari. Dokter harus menyadari masalah ini dan setuju untuk membantu dalam upaya untuk mempertahankan kegiatan saat ini obat yang tersedia melalui konservasi antibiotik yang konsisten dengan praktek yang baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar